ALAS PANIC PANCASILA!

 

 

Pancasila, masih ingat? Itu adalah dasar negara kita, Republik Indonesia. Sejauh ini namanya masih Pancasila. Belum berembel-embel menjadi Pancasila Liberal ataupun Pancasila Syariatullah. Ikonnya menempel di lambang negara yang juga masih sama, Burung Garuda Pancasila. Isinya juga masih yang lima itu. Saya tulis saja di sini agar Anda tak susah-susah mengais ingatan lama:

Pancasila # 1

 

Di Satu Juni ini, dengan kacamata baru, saya mencoba kembali membaca falsafah bangsa itu. Merenunginya, saya tak pernah berhenti terpukau dengan kehebatan para pendiri bangsa dalam meramu dasar negara itu. Meski secara redaksional-pembahasaan ada beberapa celah kecil yang cukup layak untuk diedit, tapi secara filosofis, dasar ini lumayan masif.

Misal penulisan yang benar nama dasar negara itu “Pancasila” ataukah “Panca Sila”. Kemudian penyubyekan dan pemredikatan, kenapa mereka tidak mencoba konsisten dengan aturan yang sama? Pada sila pertama ditulis “Ketuhanan Yang Maha Esa“, subyek “Tuhan” dengan predikat “Maha Esa”. Pada sila ke dua ditulis “Kemanusiaan yang Adil dan Beradab“, subyek “Manusia” dengan predikat “Adil dan Beradab”. Hukum “Subyek” yang “Predikat” tidak diteruskan ke sila ke tiga menjadi “Indonesia yang Bersatu“. Sila ke empat kembali menggunakan aturan itu, dan sila ke lima tidak.

 

Kemudian sila pertama adalah berupa sebuah pernyataan yang seolah muncul karena tak yakin. Di situ keesaan Tuhan harus ditegaskan dengan kata “Maha”. Tentu tak bermasalah secara bahasa atau redaksional apabila bukan kata “Esa” yang berarti tunggal atau satu, tetapi misalnya Agung, Adil, atau kata sifat yang lain yang tak mengarah ke jumlah. Pada sila ke empat, kita akan menemu kata “Permusyawaratan” yang dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) tidak ada lagi. Atau apabila mengetik “Musyawarat”, Anda akan diarahkan dengan pertanyaan “Musyawarah?”. Paragraf ini tak penting ya?

 

Saya juga merasa begitu. Yang lebih penting adalah bagaimana mewujudkan kelimanya di negeri ini, meski saya lebih merasa yakin itu tidak dan tidak akan pernah terwujud. Namun begitu, saya tak akan buru-buru melepas kacamata baca saya untuk merenungi Pancasila.

 

Pancasila # 2

 

Pancasila adalah tradisi pertentangan ideology masa kecil saya. Di mana ibu guru taman kanak-kanak (TK) melatih saya agar tak gagal melafalkan Pancasila di balai pertemuan kabupaten. Di saat bersamaan, sisa-sisa pelecehan Pancasila warisan kaum komunis masih nyaring kami nyanyikan. Dengarkan penggalan awal bait-bait lama yang mencuri nada Sudharnoto itu;

 

Garuda pencak silit…

Bapakku gak nduwe duwit…

 

Atau

 

Garuda kates gantung…

Pitikku gak wani tarung…

 

Dan sebagainya. Tapi memang ada satu baris keluputan nasional apolitis, yang mungkin juga Anda tandang. Adalah penggalalan lirik “Pribadi Bangsaku” yang kami lafalkan menjadi “Pribang-pribangsaku“. Di saat saya duduk di bangku kelas dua Sekolah Dasar (SD) di desa, saya mengoreksi ibu guru bahwa lirik “Akulah pendukungmu” itu salah. Saya ngeyel dan mengatakan yang betul “Aku lapendu kemu“. Kengeyelan saya ini mendapat dukungan kelas lantaran sebagai anak pindahan dari kota, intelektualitas saya terlegitimasi. Ibu guru mengalah karena saya anak kepala desa. Dan sejak hari itu, kebenaran sederhana ibu guru desa terpecundangi oleh legitimasi intelektualitas kota yang ter-back up label anak lurah.

 

Garuda Pancasila…

Aku lapendu kemu…

Yeaaah….

 

 

Di masa Sekolah Menengah Pertama (SMP), saya dan beberapa teman sempat menjauhi segala atribut kenegaraan. Ogah menghormat bendera dan membaca Pancasila. Termasuk malas ikut baris-berbaris dan meledek teman sekolah yang bersaing menjadi pengibar bendera Agustusan. Bagi kami, mereka adalah penyembah berhala dan pengikut Toqut. Bapak curiga dengan perubahan sikap saya, dan tidak diijinkan lagi mengikuti pengajian di masjid dalam bimbingan Mas Udi, simpatisan Amir Biqi yang di kemudian hari dipengadilankan lantaran terlibat Peristiwa Tanjung Priok.

Sebagai gantinya, saya dipaksa ikut kegiatan kepramukaan Saka Bhayangkara. Doktrin cinta tanah air yang mengalir bersama kegiatannya lumayan menetralisasi semangat fundmentalisme Islam yang sempat ada. Tak lupa beliau yang ex-Brigade Mobil (Brimob) itu memupuk sikap bela negara kepada saya, sementara sebagai simpatisan ex-Partai Nasional Indonesia (PNI), bapak mentransfer ajaran – ajaran Sukarno. Dan tentu sebagai kepala desa, bapak juga sedikit banyak menularkan Wawasan Nusantara ala Orde Baru.

 

Noktah Nasionalisme yang melekat di seragam pramuka saya pelan-pelan terhapus tatkala banyak berdiskusi dengan para calon guru dari Institut Keguruan Ilmu Pendidikan (IKIP) Surabaya yang melakukan Praktek Kerja Lapangan (PKL) di Sekolah Menengah Atas (SMA) kami. Kembali saya menjadi penentang Pancasila dengan semangat yang berbeda dari sebelumnya. Pada 1985, undang-undang keormasan disahkan. Mereka harus memakai asas formal Pancasila dalam Anggaran Dasar dan Angaran Rumah Tangga (AD-ART)-nya. Yang menolak akan dibubarkan. Kemudian setempel ekstrim kanan atau komunis siap diterakan. Pancasila adalah asas tunggal tanpa tanding.

 

Masa perkuliahan diawali dengan ritual yang amat saya benci. Kewajiban bagi mahasiswa baru untuk mengikuti penataran Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila (P4) pola pendukung 100 jam. Meprotes pemakalah, mempertanyakan siapa paling bertanggungjawab saat terjadi Gerakan Satu Oktober (Gestok), bercanda mengajak melantunkan “Genjer-genjer” saat simulasi, dan sebagainya membuat saya mendapat nilai “E” yang artinya tidak lulus.

Saya tak peduli. Saya hanya ingin menyayangi Pancasila dari pijakan kebebasan saya sendiri, yang tak berdasar ultra nasionalisme fasistik para penatar P4 itu. Satu-satunya statemen tentang Pancasila yang saya suka justru yang datang dari para senior saat Orientasi Studi dan Pengenalan Kampus (Ospek) Institut Seni Indonesia (ISI) Yogyakarta.

 

Selamat! Kalian telah selesai mengikuti penataran P4. Sekarang ikutilah Ospek di mana ada penataran P5 di dalamnya
. Kalian tahu apa itu P5? P5 adalah singkatan Pembubaran P4

 

Pada tahun-tahun itu gerakan mahasiswa penentang fasisme Orde Baru menguat. Seiring dengan itu, Pancasila menjadi alat penggebug paling keras. Tak sedikit kawan yang mati Fisabilil-HAM karenanya, atau dibui lantaran mengkaji Marxisme. Lagu Garuda Pancasila kembali hadir versi parodinya;

 

Garuda Pancasila…

Aku tak mendukungmu…

Patriot kok nggak asyik…

Sialnya berkorban untukmu…

 

Pancasila dasarnya apa?

Rakyat adil makmurnya kapan?

Iba di bangsaku!

 

Mau maju malu,

Mau maju malu,

Kok nggak maju-maju!

 

(Marlin Dinamikanto, Pijar Indonesia)

 

 

Kemudian 1998 terjadi gerakan reformasi. Gojek alias humor seniman Gampingan saat ospek dulu itu ternyata ibarat doa. Bangsa Indonesia tak lagi menghadapi penataran P4, dan Pancasila tak lagi menjadi asas tunggal. Tahun 2007 gojek para seniman tersebut terancam gojek lain yang tak lucu. Tiga partai besar; Golongan Karya, PDI Perjuangan, dan Partai Demokrat mengusulkan Dasar Negara Pancasila kembali dijadikan sebagai asas tunggal. Namun acara berbalas gojek itu diakhiri dengan gojek paling tak lucu dari Forum Umat Islam (FUI) yang menolak keras pengasastunggalan Pancasila yang sungguh tak demokratis, sembari secara bersungguh-sungguh memenangkan Syariah Islam sebagai gantinya. Bahlul Minannas!

 

Pancasila # 3

 

Membaca Pancasila dengan kacamata baru berlensa positif membuat yang kemarin jauh dan buram menjadi lumayan jelas dan dekat. Hingga saya menemu ternyata ada setidaknya empat Penggali Pancasila.

 

Sukarno, Presiden Pertama Republik Indonesia. Tak dipungkiri, dia adalah representasi utama penggali Pancasila, meski secara tersirat dia mengatakan hanya salah satu dari para penggali lainnya.

 

Jangan dikatakan saya ini pembentuk ajaran Pancasila, saya hanya seorang penggali daripada ajaran Pancasila itu

 

(Sukarno, dalam pidato penerimaan gelar Doktor Honoris Causa Universitas Gajah Mada, 19 Desember 1951)

 

Soeharto, Presiden Ke dua Republik Indonesia. Dia adalah penguasa yang mempresentasikan dirinya sebagai Pancasila. Dia adalah personifikasi Pancasila. Siapa yang menentangnya dianggap juga sebagai anti Pancasila. Yang melawan akan dia gebug! Tabiat otoriternya ini berlawanan dengan prinsip kemanusiaan dan demokrasi yang ada di dalam Pancasila. Dengan kesantunan hipokrisi Jawa, Pancasila dimutilasi sekehendak hatinya. Soeharto Penggali Pancasila, dengan kata dasar “Penggal”.

 

Pemuda Pancasila (PP). Adalah Organisasi Masa Kepemudaan terbesar di era Orde Baru. Anggotanya banyak didominasi para residivis dan penganggur. Mereka dikumpulkan untuk dibina menjadi anak bangsa yang lebih berguna. Ketangguhan PP tak tertandingi karena Back-up penguasa. Atas nama Pancasila dan kekuatan masa, mereka menguasai relung bisnis elit hingga penguasaan lapak dan area parkiran. Kekerasan adalah modal utama dalam berbakti kepada negeri. Pengabdian yang mereka suka adalah mengusik para aktivis pro-demokrasi. Mereka layak dibabtis sebagai Penggali Pancasila dengan kata dasar “Gali” yang merupakan akronim dari Gabungan Anak Liar.

 

Front Pembela Islam (FPI). Adalah milisia berbasis agama di era reformasi. Organisasi ini representasi utama penganut teror dan kekerasan berkedok Islam, atau kesukuan yang lekat dengan keagamaan. Mereka tak peduli citra buruk, sejauh Islam dianggap terancam, perempuan dan anak pun tak luput dari gempurannya. Peristiwa Monas adalah salah satu contoh kebrutalan mereka. Komando Laskar Islam (KLI) sebagai sayap militer dari FPI yang sudah militeristik ini menyerang Aliansi Kebangsaan untuk Kebebasan Beragama dan Berkeyakinan (AKKBB) tanpa ampun saat aksi damai kebhinnekaan. FPI sebagaimana organisasi garis kekerasan Islam lain, sangat menginginkan tegaknya syariah di Indonesia. Untuk itu mereka layak ditasbih sebagai Penggali Pancasila sebagaimana Sukarno menggali, namun arah yang berbalik. Sukarno menggali untuk menemu saripati Pancasila dari leluhur Pertiwi, sedang FPI menggali untuk mengubur Pancasila.

 

Pancasila # 4

 

Alas! Panic Pancasila“. Saya berseru sedih, dan nanar membaca lagi Pancasila. Para pendiri yang hebat itu kebangetan juga mewariskan sesuatu yang terlalu besar bagi generasi kerdil Indonesia. Seperti halnya saya.

Bangsa ini seperti bayi yang keberatan nama. Bayi yang gugup dan bingung. Panik karena kehilangan iduknya. Saya hanya bisa menulis dan menggambar di blok ini untuk merayakan warisan ini.

Selamat Hari Lahir Pancasila! Selamatkan dengan cara Anda, kalau mau.

This entry was posted in Nasionalisme. Bookmark the permalink.

108 Responses to ALAS PANIC PANCASILA!

  1. martoart says:

    Ngantuk, males ngedit lay out. ntar beresin lagi.anyway, yang OOT anti Pancasila!eh, Pertamax! Ketuhanan yang maha esax!

  2. respatikasih says:

    Happy belated Birthday Pancasila

  3. ohtrie says:

    martoart said: eh, Pertamax! Ketuhanan yang maha esax!

    yang curang , childish n nggabru komen pertamax dilapak sendiri berarti nggak demokratisss… anti pancasila jugaa…!!!

  4. ohtrie says:

    martoart said: Ibu guru mengalah karena saya anak kepala desa.

    wooo anake lurahe menthol ta ikiii……..

  5. agamfat says:

    Pribang-pribangsaku…. Kayaknya semua anak SD menyanyikan ini hahaha Konyol sekali elu tuh, anak Lurah petentang petenteng kayak Tommy Soeharto saja hahaha

  6. ohtrie says:

    martoart said: “Selamat! Kalian telah selesai mengikuti penataran P4. Sekarang ikutilah Ospek di mana ada penataran P5 di dalamnya. Kalian tahu apa itu P5? P5 adalah singkatan Pembubaran P4”

    wakakakkak,apik kiiii… mula saka iku aku kecil dulu demen banget kalo nongkrong di Wirobrajan…….ha ndelok cah cah ISI test mental le ngedan turut ndalan jee……. bagus lagi kalo cah-cah SMSR melu ngompori… ihihiii……

  7. ohtrie says:

    martoart said: Pemuda Pancasila (PP). Adalah Organisasi Masa Kepemudaan terbesar di era Orde Baru.

    wah ha yo nek iki ki pangananmu saben dina pas isih nang Nggampingan ta mBahhh….rak ya jaman semana base camp e nang nggone Mas Harto Nggampingan kae nek ra kleru lhoo…..! njuk pethenthang pethentheng nek wis nganggo loreng orange kae je….!

  8. savikovic says:

    1. keuangan yang maha berkuasa2. kemanusiaan yang ga adil dan ga beradab3. disintegrasi bangsa4. kerakyatan dipimpin bukan oleh org yang punya hikmah5. ketidak adilan sosial yang merata di mana-mana

  9. rirhikyu says:

    martoart said: yang OOT anti Pancasila!

    ckckckck.. ancemannya….Met Ultah Pancasila ^_^*semoga masih ada garuda di dadaku

  10. savikovic says:

    rirhikyu said: masih ada garuda di dadaku

    coba liat!!

  11. rirhikyu says:

    btw, itu fotomu mas?

  12. rirhikyu says:

    savikovic said: coba liat!!

    tatoin dunk😀

  13. ohtrie says:

    rirhikyu said: *semoga masih ada garuda di dadaku

    mBak Pebb…salah itu bukan garuda didadamu ituuu….Kenikmatan yang dipimpin oleh Nikmat Kebijaksanaan dalam permususuan dan Perwakilan keknya yang bener dehh….

  14. rirhikyu says:

    ckckckckck…. adek2 kualat semua…*jitaxin satu2

  15. ohtrie says:

    rirhikyu said: ckckckckck…. adek2 kualat semua…*jitaxin satu2

    barengan aja mbakkk….jangan satu satuuu….!!!

  16. t4mp4h says:

    ckckckckck…… aku dong sedari kecil nasionalis, saben upacara jadi pemegang teks Pancasila ***soale berdiri di belakang podium sing adem.

  17. rirhikyu says:

    t4mp4h said: ckckckckck…… aku dong sedari kecil nasionalis, saben upacara jadi pemegang teks Pancasila ***soale berdiri di belakang podium sing adem.

    hmm itu nasionalis ya?xixixixiSMP- SMA gue sering jd pemimpin upacaraSMA kebagian ngelatih upacara.. sampek gesenghmmmm …..*skrg mikir, koq dulu mau2nya ya?xixixixixi peaceeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee

  18. ohtrie says:

    t4mp4h said: aku dong sedari kecil nasionalis

    aiyakkk, cah D’Brito kok ngomong nasionalis…… di geguyu cah MUHI mengko Dab….!!!

  19. t4mp4h says:

    kuwi jaman SD lik… bar kuwi lali carane baris tekan seprene

  20. nitafebri says:

    ngomong2 semua masih pada inget gak penataran P4saya mah lupa looh😛

  21. t4mp4h says:

    nitafebri said: ngomong2 semua masih pada inget gak penataran P4saya mah lupa looh😛

    saya masih inget kalau tidur di kelas …

  22. erwinprima says:

    asik nih to..untung ya aku langganan martoart.. di majalah2 manapun gak bakalan nemu tulisan macem gini…

  23. nitafebri says:

    t4mp4h said: saya masih inget kalau tidur di kelas …

    jadii ingetnya saat penataran tidur yaa ckckck..gak apal juga dong butir2 pancasilanya..😛

  24. t4mp4h says:

    nitafebri said: jadii ingetnya saat penataran tidur yaa ckckck..gak apal juga dong butir2 pancasilanya..😛

    yang 36 butir itu ?

  25. okeboo says:

    Hihi makasih udah diingatkan memori ga enak mengikuti P4 :p. Boseeeen bgt waktu itu.Artikel asik! *itu foto mas marto?*

  26. ikiengel says:

    hahahahhahahaha……isoooo ae

  27. nitafebri says:

    t4mp4h said: yang 36 butir itu ?

    eeh 45 butir tauk..isinya apa aja saya juga lupa siih..yang pasti peluasan makna dari pancasila itukayak isi silake 1 butir ke 1″Bangsa Indonesia menyatakan kepercayaannya dan ketaqwaannya terhadap Tuhan Yang Maha Esa.”biasanya keluar looh klo ulangan umum PMP/PPKN dari SD-SMA dan saya sering itung kancing klo ngejawabnya

  28. t4mp4h says:

    nitafebri said: eeh 45 butir tauk..

    oogh itu versi terbaru mbak, jaman saya belum diupdate, masih 36, yang disebut Eka Prasetya Pancakarsa

  29. ohtrie says:

    nitafebri said: eeh 45 butir tauk..

    weks, 45…?kok seingetku cuma 36 taa…? pasal 27, pekerjaan dan penghidupan yang layak bagi kemanusiaanpasal 28, musyawarah mupakat29, agama dan kepercayaan,30 – 36 membela negara, ekonomi n koperasi, fakir miskin anak etrlantar dipelihara negara, bendera merah putih, wis embuh aku lupaaa……!!! wakakaka….

  30. t4mp4h says:

    ohtrie said: pasal

    kuwi khan pasal UUD 45,..yang ikut P4 versi 36 butir tengok siniyang sudah update piagam P4 versi 45 butir longok sini

  31. nitafebri says:

    ini legee mas Trie..itu yang di sebut2 mas trie Pasal UUD atuuh..bukan butir pancasila

  32. ohtrie says:

    t4mp4h said: kuwi khan pasal UUD 45,..yang ikut P4 versi 36 butir tengok siniyang sudah update piagam P4 versi 45 butir longok sini

    wakakakakk…ha pertanyaane wae aku wis ra nyam,bung blas ngene jee…..pantes jawabane salahh….mangsude ki BBP sing kuwi taa….wis embuh lahhh, Nitaaa, Kang Tampahhh, nang program linux lan windows mu kuwi ra aba kaya ngono kuwiii……!!!anane ubuntu…..

  33. t4mp4h says:

    ohtrie said: wis embuh lahhh, Nitaaa, Kang Tampahhh, nang program linux lan windows mu kuwi ra aba kaya ngono kuwiii……!!!

    dipastiken iki oknum anti pancasila,…biar nanti digebug cak Marto

  34. nitafebri says:

    t4mp4h said: kuwi khan pasal UUD 45,..yang ikut P4 versi 36 butir tengok siniyang sudah update piagam P4 versi 45 butir longok sini

    iya udah ada penambahan di masing2 sila..jadi bertambah 45..Ok thx infonya mas tampah..

  35. jadul1972 says:

    postingan yang luar biasa dengan wawasan yang juga menakjubkan

  36. savikovic says:

    banyak banget 36, 45punyaku cuma 2 butir

  37. darnia says:

    jadi inget kapan itu di Mata Najwaseharusnya hukum agama di Indonesia ini mengikuti Pancasila :>

  38. savikovic says:

    darnia said: jadi inget kapan itu di Mata Najwaseharusnya hukum agama di Indonesia ini mengikuti Pancasila :>

    huahahahhaucapan si ibu😛

  39. ohtrie says:

    Sapiiikkk…!Beneran nih cuman dua butir, dalam hal ini terdapat pengecualian tugas satpol bubu tanpa memeriksa kelayakan anda langsung dibawah pengawasan dirjen pembinaan umat lhoooo…!

  40. darnia says:

    nitafebri said: inget gak penataran P4

    inget!!dibentak bentak mulu, trus disuruh baris sambil berjemur, baris berbaris, upacara, push up…hadoooh…

  41. bimosaurus says:

    Jangan salah .. orang-orang koruptor, petinggi2 instansi itu jago-jago alias sudah maqom kyai lho di pancasilanya..

  42. See? Five is one too much.

  43. nitafebri says:

    darnia said: inget!!dibentak bentak mulu, trus disuruh baris sambil berjemur, baris berbaris, upacara, push up…hadoooh…

    hahaha keingetnya yang ituntu mah namanya Ospek dani..(eh sama aja ding pokoknya pas jadi siswa baru dah)penataran P4 ntu tuuh yang jabarain ttg pancasila n butir2nya..bikin ngatuukk..😀

  44. darnia says:

    nitafebri said: penataran P4 ntu tuuh yang jabarain ttg pancasila n butir2nya..bikin ngatuukk..😀

    ooooo yang ini????pantes gw gak inget, mbak Nitudah merem aja bawaannya dan berakhir disetrap di lapangan berpeluh-peluh ria😀

  45. sepunten says:

    ternyata mbah lebih nasionalis dari FPI bahkan sibuya… buktinya setiap hari bersejarah ada ulasanya :))

  46. martoart says:

    ohtrie said: wah ha yo nek iki ki pangananmu saben dina pas isih nang Nggampingan ta mBahhh….rak ya jaman semana base camp e nang nggone Mas Harto Nggampingan kae nek ra kleru lhoo…..! njuk pethenthang pethentheng nek wis nganggo loreng orange kae je….!

    Betul sekali Trie, masih ingat aja dikau! Mas Harto kayak ngerti banget gimana ndeketi anak ISI. Tapi hanya bisa berkolaborasi ma baret ungu aja.

  47. imagina1 says:

    yang dasar dan ideal hanya bisa dihapalkan dan dikenang-kenang. tulisan bagus, mas marto🙂

  48. jatiagung says:

    martoart said: karena saya anak kepala desa.

    aku yo bekas anak lurah…. anake marhaenistapi kok gak bisa bikin tulisan keik ini yo…

  49. ravindata says:

    martoart said: saya anak kepala desa

    sesama bis kota dilarang saling mendahului …

  50. ravindata says:

    dengaren ra onok gambare kang ? ojo sing celonoan cingrang kae !!! ra seneng aq !!

  51. martoart says:

    ravindata said: dengaren ra onok gambare kang ? ojo sing celonoan cingrang kae !!! ra seneng aq !!

    lagi arep tak leboni gambar parodine. hehehe…

  52. t4mp4h says:

    martoart said: lagi arep tak leboni gambar parodine. hehehe…

    awas kuwalat kowe

  53. agamfat says:

    Luqman soale kaum jenggotan

  54. martoart says:

    agamfat said: Luqman soale kaum jenggotan

    luqman lom baca Gam. lagi ngaji

  55. martoart says:

    anjreeet kenapa seh susah banget ngelayout pake IE?

  56. nitafebri says:

    di maklumi untuk wilayah indonesia IE sering gak Support..Udeh pake Mozilla ajahatau Chrome

  57. t4mp4h says:

    agamfat said: Luqman soale kaum jenggotan

    yang ini kaum duafa

  58. ohtrie says:

    martoart said: Betul sekali Trie, masih ingat aja dikau! Mas Harto kayak ngerti banget gimana ndeketi anak ISI.

    bwehehehehhe….ha ya ora mung inget mBahhh…arepa sampean wis mahasiswa aku isih umbelen ningo reti mas Harto, wong anake Pakdhe Pawiro jee…. asem ik, bul donya ki cilik taa….

  59. ohtrie says:

    wakakakkak…aku ngakajk weruh ilustrasinee mbahh…..

  60. damuhbening says:

    arggg..gak ada matinya nih tulisan yang bagus, keren eui…

  61. ohtrie says:

    mBahhh, njaluk idin ku grab gambare yaa nuwun….

  62. papahende says:

    Tks Mas Marto atas penggalian sejarah dan aplikasi panca sila dari masa ke masa, dari sejak penggali, penggal-i, penggali kubur, dan seterusnya. Mencerahkan sekali bikin bibir tertarik sedih dan dahi sedikit berkerut, karena sekarang semakin p-engga-li-at refleksi panca sila dalam kehidupan sehari-hari. Mungkin perlu didengar pendapat orang sebrang yang sering bilang: sila duduk puan dan tuan, sila makan, dan sila-sila yang lain.

  63. t4mp4h says:

    Copy paste ide, ke jamaah al fesbuqiah

  64. mas marto…kenapa sih lambangnya pancasila nengoknya ke kiri?

  65. martoart says:

    rirhikyu said: btw, itu fotomu mas?

    iya, berpose Tan Malaka. hehehe

  66. martoart says:

    savikovic said: punyaku cuma 2 butir

    aneh, bukannya Arab punya persediaan lebih? xixixixi

  67. martoart says:

    t4mp4h said: Copy paste ide, ke jamaah al fesbuqiah

    sila!

  68. martoart says:

    womeninfreedom said: kenapa sih lambangnya pancasila nengoknya ke kiri?

    He he.. ini jawaban seriusnya:Lambangnya sendiri menengok ke kanan kalau dari arah kita yang melihat, lambang menengok ke kiri. Hampir semua lambang negara di dunia yang memakai ikon burung, menengok kanan. Setahuku cuma Suriah yang ke kiri. Atau sebagian yang lain mau adil dengan menengok kanan-kiri (berkepala dua).

  69. ohtrie says:

    t4mp4h said: Copy paste ide, ke jamaah al fesbuqiah

    wakakakak…ending creditnya mantep Gan…!!!ide tulisan dan ilustrasi mencomot dari seorang teman yang mengharamkan facebook

  70. t4mp4h says:

    ohtrie said: wakakakak…ending creditnya mantep Gan…!!!ide tulisan dan ilustrasi mencomot dari seorang teman yang mengharamkan facebook

    versi komplet gubahanku wes tak kirim ke seorang teman yang mengharamkan facebookhahahahaha

  71. iya iya…ntar kalau garudanya kidal baru deh nengok ke kiri…

  72. dekmaniezt says:

    Lambang yang tengah kukira beringin. . .salah to. . .Gabrukk !!

  73. superkoran says:

    mas Marto:seperti biasa terbit di SK apakabar.ws terima kasih

  74. ohtrie says:

    t4mp4h said: versi komplet gubahanku wes tak kirim ke seorang teman yang mengharamkan facebookhahahahaha

    isa dishare link e dab…?

  75. OOT ah..OOTEEEE…. :Dsaya dulu saka kencana, urusannya ama alat kontrasepsi. klo dpikir2 gunanya sekarang apa ya? hahahaahhah😄

  76. martoart says:

    beatleberries said: dulu saka kencana, urusannya ama alat kontrasepsi. klo dpikir2 gunanya sekarang apa ya?

    gak nyambung dengan kerjaan sekarang ya? itu ibarat beli sutra gak dipake. hehehehe…

  77. martoart said: gak nyambung dengan kerjaan sekarang ya? itu ibarat beli sutra gak dipake. hehehehe…

    yah bisa djual lagi sih sebetulnya hahahahah…

  78. luqmanhakim says:

    agamfat said: Luqman soale kaum jenggotan

    Ngomongin gw ya…

  79. luqmanhakim says:

    martoart said: luqman lom baca Gam. lagi ngaji

    Energi gw lagi abis, pengen banget ngomentarin panjang, apalagi pas tadi ngobrol tentang 3 anak kost Cokroaminoto. Tapi salut, masih berani menggali hal sensitif begini macam Sex Pistols nyanyi lagu Anarchy in the UK di atas kapal laut ngelewatin Sungai Thames. Gw masih berpikir Mas, nggak semua keparat memahami pengkritisian dengan baik dan ketaqlidan yang memenuhi isi kepala. Kayak begini emang enaknya diobrolin langsung, lewat tulisan terbatas sama kecepatan mengetik plus daya melontarkan pendapat dengan tangan. Beda otak yang sinkron sama mulut, bisa langsung bantah-bantahan langsung…

  80. cenilhippie says:

    womeninfreedom said: kenapa sih lambangnya pancasila nengoknya ke kiri?

    emang slama ini nengoknya kmana sih?….*lupa*

  81. cenilhippie says:

    martoart said: Saya hanya ingin menyayangi Pancasila dari pijakan kebebasan saya sendiri, yang tak berdasar ultra nasionalisme fasistik para penatar P4 itu.

    agree….!sampai skarang ga ngerti knapa harus menghabiskan waktu untuk acara P4 itu….ga guna!

  82. chanina says:

    untungnya dulu ga sampe ikut baris berbaris paskibraka, kalo iya, sekarang aku pasti udah malu n bunuh diri, pun aku sekarang ikut prancis aja egalite, liberté sexualité xixixixi

  83. harblue says:

    P4 kayaknya ga pernah berhasil membuat saya jadi nasionalis. soalnya ketiduran mulu kalo lagi mata pejaran itu. hahaha…mau bolos takut, soalnya guru yag ngajar temen bapak, aih…

  84. nunuzmulkan says:

    Zaman soeharto dulu jg smpt ada panca usaha tani kan?

  85. karonkeren says:

    pancasila versi gue …1. Google Yang Maha Esa2. Internet yang adil dan beradab3. Persatuan Facebook dan Multiply4. Blogging yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan5. Rapidshare Premium bagi seluruh rakyat Indonesiahihihihihihi

  86. martoart says:

    karonkeren said: pancasila versi gue …

    keren! tapi si twit loe kemanain?

  87. karonkeren says:

    gue gag twitwitan … malesin twit, bikin ym dan conversation tatap muka jadi gak asik lagi tuh twitter

  88. jadi pengen ke kota tua…loh!!!!!!

  89. martoart says:

    phitechantropus said: jadi pengen ke kota tua…loh!!!!!!

    Oh?! Pancasia dah “dimuseumkan”?

  90. martoart said: Oh?! Pancasia dah “dimuseumkan”?

    di fosilkan bahkan @_@

  91. rasikiniin says:

    martoart said: Sila ke empat kembali menggunakan aturan itu, dan sila ke lima tidak.

    Untuk sila ke tiga Mas Marto memberi “masukan” Indonesia yang Bersatu, kalau sila ke lima juga mau di susun ‘subyek-predikat’ “masukan”nya apa Mas?…….Penting nih…. Tar kita rame-rame usulin perobahannye……….he…he….jawab ya….

  92. martoart says:

    rasikiniin said: kalau sila ke lima juga mau di susun ‘subyek-predikat’ “masukan”nya apa

    Mungkin “Indonesia yang berkeadilan-sosial bagi seluruh rakyat.Tapi ini gak gitu mendasar sih, hanya pembahasan pembahasaannya aja.

  93. rasikiniin says:

    martoart said: Bayi yang gugup dan bingung. Panik karena kehilangan iduknya.

    Mungkin ini kali ya yang mendasar ( he.he…setidaknya dari kacamata saya )…..Coba saja di “kebet-kebet” lagi catatan sosial budaya Bangsa Indonesia…..ada keterpisahan yang “kokoh” antara kelompok elit dan awam ( ada juga yang di tengahnya ). Segelintir elit lah yang kemudian ‘memutarkan’ roda pendobrak menuju kemerdekaan, kelompok awam mengikut dengan fanatisme yang tak diragukan lagi.Nah pengertian tentang berbangsa dan bernegara, idiologi, politik, bahkan makna kemerdekaan dalam bernegara dan berbangsapun adalah “milik” segelintir kelompok elit. Lagi-lagi kelompok awam mengikut dengan fanatismeyang tak diragukan lagi.Setelah kemudian diproklamirkannya Negara Republik Indonesia, lahir “kewajiban” untuk mengorganisir rakyat dan negri se Indonesia.( Karna Belanda maupun jepang lalu pergi begitu saja, ada sih sedikit campur tangan ). Pada saat “kewajiban” itu muncul di mulailah ‘kepanikan’/demam panggung’ pada kelompok elit negri ini. Sementara suka cita dan antusiasme kelompok awam begitu membara bergelora meneriakkan ” Merdeka!…Merdeka!…. “Sampai hari ini-pun Republik ini masih terus merasakan dan atau menyaksikan kepanikan kelompok elit lama maupun kelompok elit baru dalam mengelola Republik ini……..Yah untuk meredakan ketegangan berileks-rileks lah dengan kegiatan “bagi-bagi Kue”…..he…he….

  94. martoart says:

    rasikiniin said: catatan sosial budaya Bangsa Indonesia…..ada keterpisahan yang “kokoh” antara kelompok elit dan awam

    Udah tradisi. Bangsa2 dunia juga gitu, beberapa mampu membenahi dan kelak lumayan adil berbagi kue.kita aja yg mandeg dan makin puruk.

  95. zaffara says:

    Cak tahu nggak , Soekarno memang bukan ‘Pembentuk’ Pancasila, yg Membentuknya sesungguhnya adalah seorang “teman”nya Soekarno berasal dari Jawa Timur. Penerusnya hingga kini masih ada. Dengan beliaulah dahulu Soekarno mengkaji filosofi Pancasila. Soekarno sendiri awalnya menempatkan Ketuhanan Yang Maha Esa di sila ke-tiga.

  96. martoart says:

    zaffara said: Soekarno sendiri awalnya menempatkan Ketuhanan Yang Maha Esa di sila ke-tiga

    Beliau menempatkan Ketuhanan di sila ke lima. Tapi itu bukan berarti bersifat kronologis yang meragukan ketuhanannya. tenang aja.Setahu aku adalah Dr. Radjiman. Beliau memang orang Ngawi (Jawa Timur) dan konon menyusunnya di sebuah kecamatan bernama Walikukun.

  97. zaffara says:

    martoart said: Beliau menempatkan Ketuhanan di sila ke lima. Tapi itu bukan berarti bersifat kronologis yang meragukan ketuhanannya. tenang aja.Setahu aku adalah Dr. Radjiman. Beliau memang orang Ngawi (Jawa Timur) dan konon menyusunnya di sebuah kecamatan bernama Walikukun.

    Ada lagi mas, seorang tokoh sufi.

  98. martoart says:

    zaffara said: Ada lagi mas, seorang tokoh sufi.

    ah, ogah nulis berdasar bahan dan sumber gak jelas. thx anyway.

  99. rengganiez says:

    kemekelen aku…nyuwun ngapunten…duhh terngiang jaman TK, pribang pribangsaku……

  100. anotherorion says:

    asem ik ndelok logone marake ngakak

  101. intan0812 says:

    nyimak aja , salam kenal

  102. rirhikyu says:

    pas lg adem gini baca ulang…knapa jd sedih ya…

  103. itsmearni says:

    *belajar menghayati Pancasila*

  104. afemaleguest says:

    nyempetin baca di sela-sela kerja, tiap ketemu bagian yang unik dan lucu, pengen komen, tapi, entar aah … nyelesaiin baca dulu. …setelah selesai baca, trus baca komen-komen yang ada, eh … malah ilang semua yang tadi mau kutulis untuk berkomen-ria.ya udah, pertanda aku udah selesai baca, aku nulis ini ajah!nice weekend, Kang ^_^

  105. afemaleguest says:

    oh ya Kang,meski saat ini ga ada even yang berkenaan dengan Pancasila, aku pasang link page ini di FB-ku ya?tararatenkiu!*_*

  106. medyawati says:

    slam knal pak,,ada bgian dri tulisan ini yg mw sy kutip,,kbtulan sy ngmbil studi kasus ttg pancasila..trims sblumnya..^_^

  107. martoart says:

    medyawati said: slam knal pak,,ada bgian dri tulisan ini yg mw sy kutip,,kbtulan sy ngmbil studi kasus ttg pancasila..trims sblumnya..^_^

    Salam kenal kembali Medya. Trims dah baca postinganku.Silakan kutip namun baca ini dulu lebih baik Medya: http://martoart.multiply.com/

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s