Jangan Cepat Lupa; Ganyang Malaysia!

Saya sudah tidak ingat lagi kapan pekik atau jargon heroik semacam itu menghilang. Seingat saya masih terdengar jelas saat SD. “Berani karena benar”, “Merdeka atau Mati!”, “Maju tak gentar”, “Bangkitlah Pemuda”, “Patriot Proklamasi”, “Semangat Empat-Lima”

Kemudian saya kuliah, dan sebagaimana fitrah mahasiswa, jadilah aktivis. Tahun 80-an, demontrasi lumayan risky. Mungkin karena penggiatnya tidak begitu banyak, jadi mudah diinteli. Aksi juga masih cukup seksi, belum begitu trendy layaknya saat ini. Ganti jaman, ganti pekikan. “Bubarkan Golkar”, “Cabut Dwi Fungsi ABRI”, “Seret Soeharto ke Sidang MPR”, “Hanya satu kata: Lawan!”, dan sebagainya. Saya lulus dan segera jadi mantan aktivis (Aktivis kok ada mantannya ya?!).

Tahun 98, aktivis mahasiswa makin banyak sekaligus tambah galak. Tentara dan polisi juga makin galak. Bentrokan hampir selalu terjadi di setiap aksi. Chaos sebagian dari iman. Dan jargon pun berganti. “Reformasi sampai mati!”, “Mahasiswa bersatu tak dapat dikalahkan”, “Satu komando, satu perlawanan”, “Rakyat Kuasa!”, dan sebagainya.

Wah, prolog ini terlalu panjang dan mungkin tidak begitu nyambung untuk maksud utama tulisan ini, tentang “Pengganyangan Malaysia”. Maklum, namanya juga “Tele-tele”. “Tele-Tele adalah nama rubrik yang saya kelola di http://www.telegraf-news.com. Baiklah, usah lagi berpanjang kata, mari kita ganyang jiran kita itu segera!

“Ganyang Malaysia” adalah satu dari sekian pekik yang telah menghilang. Pekik itu dengan garang dilansir oleh Soekarno saat menghendaki konfrontasi dengan Malaysia. Naga-naganya jargon itu kembali memekik seiring rapatnya Malaysia mencolok-colok urat perasaan kita.

Dari dunia olah raga, seorang wasit Tae Kwon Do kita dikeroyok dua polisi negeri itu. Juga pada urusan diplomatik, ada istri pejabat yang tidak rela hati lantaran digeledah RELA, semacam milisi di sana. Di ranah kesenian, Malaysia ngaku-aku lagu Rakyat Ambon “Rasa Sayange” sebagai karya moyang mereka, alat musik Angklung hasil kreasi mereka, sampai ngeklaim Reog sebagai milik mereka.

Kalau dilacak di internet, wah,.. akan tambah bikin esmosi aja! (Itu pengucapan “Emosi” ala Thukul). Ini beberapa di antaranya; Congklak, Egrang, Batik, Wayang, Kuda Kepang, Ronggeng, lagu Burung Kaka Tua, lagu Indung- Indung, lagu Ilir-Ilir, lagu Si Jali-Jali, lagu Bintang Kejora, lagu Abang Tukang Baso, dan masih banyak lagi.

Mau lebih emosi lagi? Cobalah lewat jalan Imam Bonjol di Menteng. Disana ada tanah kosong berpagar seng, konon milik Kerajaan Malaysia. Yah terserahlah, tapi di bilangan elit itu ada sebuah pamflet besar, yang sungguh tidak perlu sebesar itu – kecuali memang diniatkan untuk provokasi, bermaklumat; “Dilarang Masuk, Tanah ini milik Kerajaan Malaysia”. Sudah merasa terprovok? Kalau belum, coba klik; http://www.ihateindon.blogspot.com. Selanjutnya terserah Anda.

Tiba-tiba rasa patriotisme kita menggeliat untuk beberapa urusan yang sangat eksklusif. Warga Ambon protes dan siap membawa bukti bahwa “Rasa Sayange” asli produksi dalam negeri, Orang Sunda merasa tertelikung dan protes demi Angklung. Warga Jawa Timur demo di depan Kedutaan Malaysia demi Reog mereka, Idang Rasjidi berjanji tidak akan memainkan satu not pun untuk Malaysia. Sang Musisi menolak undangan main di negeri itu, dan hmm,.. mengandung maksud khusus atau tidak, Presiden SBY mewanti-wanti tentara agar selalu siap perang.

Sabar please. Mari sedikit bercanda. Malaysia, negeri itu lebih muda dari kita. Biarkan dia menikmati sikap kekanak-kanakannya. Kita harus pintar ngemong, jangan malah ikutan childish. Kita harus menjewernya apabila dirasa sang anak mulai nglunjak alias keterlaluan. Malaysia, kita tahu negeri itu memang ibarat anak manja. Kemerdekaannya hasil menghiba.

Namun rupanya perasaan kita tidak begitu peka. Moment keterlaluan itu telah terjadi, dan kita tidak mampu menjewer mereka. Saudara muda itu telah melakukan sekurangnya tiga keterlaluan untuk hal prinsipal kepada “Abangnya”. Pertama mereka bersikap rasis. Malaysia memanggil Bangsa Indonesia dengan sebutan “Indon”, yang akan termaknai “In Down” alias “Di bawah”. Negeri itu harus diajari agar paham bahwa tidak ada satu ras, agama, etnis, atau whatever-lah yang lebih unggul dibanding yang lain (toh, kalaupun teori ras unggul itu nanti ndlalah terbukti, tidak berarti manusia harus melakukan penindasan pada manusia lainnya kan?).

Ke dua, negeri yang tampak alim itu tidak sekadar memakai TKI, namun juga mengeksploitasi keringat buruh melebihi jam kerja. Acap kali menyiksa bahkan memperkosanya. Tidak sedikit TKI pulang negeri dalam peti. Ke tiga, mereka nyolong teritori dengan ngembat Sipadan dan Ligitan dan mungkin juga segera menyusul Ambalat.

Pembiaran – pembiaran itu jadi preseden bahwa Indonesia layak dilecehkan integrity kebangsaannya. Nah, kalau disebut ?Indon? saja kita cuek, kenapa sewot saat wasit kita di-KO? Kalau selama ini tutup mata dengan nasib buruh Indonesia, kenapa kita begitu merasa terhina saat seorang istri diplomat diragukan keabsahan paspornya? Kalau wilayah saja kita tidak mampu menjaga dari aneksasi, kenapa panik tatkala kesenian ? yang di negeri sendiri biasa diabaikan – tiba-tiba diaku oleh negeri tetangga? Indonesia toh akan diam saja. Takut?

Sepertinya sih masuk akal. Coba lihat, kemampuan teknologi dan jumlah peralatan militer kita kalah jauh dari Malaysia. “Tentara kita kan banyak dan jagoan?!”. Betul sih, tapi kalau dihitung prosentasenya dengan luas wilayah RI, sangatlah kurang. Dan jangan lupa, pada jaman sekarang ini kekuatan tanding sebuah negara tidak lagi diukur dari banyaknya tentara (kuantitas), tapi lebih pada penguasaan teknologi (kualitas).

Bulan lalu lalu ada contoh jelas. Yaitu pada perebutan Asian Idol I. Singapura yang sak-umlik itu memenangi ajang lomba nyanyi bergengsi mengalahkan kelima negara lainnya termasuk Indonesia, India, dan Malaysia yang memiliki jum
lah penduduk besar. Performa Mike Mohede (Indonesia) dan Jackline Viktor (Malaysia) amat memukau semua juri dan penonton. Hadi Myrza (Singapura) Sang Juara bahkan tidak masuk hitungan juri. Lho kok menang? Rupanya mereka dipilih lewat sistem kirim SMS. Dengan penduduk sepadat Indonesia atau India, muskil mereka kalah. Asumsi saya kembali kepada siapa penguasa teknologi, dan bisa ketebak siapa pemilik Telkomsel dan Indosat? Betul; Singapura.

Untung saja kita cuma kalah dalam ajang Asian Idol. Efeknya paling hanya bikin kecewa para ABG penggemar Mike. Pasti jadi bencana kalau kalahnya dalam urusan perang. Sedang kalau bicara soal keberanian TNI, mereka baru teruji melawan mahasiswa dan petani. Belum lagi kita bisa saja dikeroyok lantaran negerinya Siti Nurhaliza itu tergabung dalam sebuah pakta militer bersama Inggris dan Australia. Apabila ada salah satu negara anggota pakta itu diserang negara lain yang bukan pakta, semua harus turut membela. Nah lo! Mau main diplomasi? Bah! Semua pada tahu nasib Sipadan dan Ligitan.

Maka mari kita berkaca, sehingga kita bisa bersama-sama memekikkan “Ganyang Malaysia!”, tapi pelan saja ya, ntar kedengaran tetangga.

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

27 Responses to Jangan Cepat Lupa; Ganyang Malaysia!

  1. harxnext says:

    martoart said: Dan jangan lupa, pada jaman sekarang ini kekuatan tanding sebuah negara tidak lagi diukur dari banyaknya tentara (kuantitas), tapi lebih pada penguasaan teknologi (kualitas).

    coba ngobrolin ini sama anggota TNI mas, pasti dia optimis kalo Indo pasti menang lawan Malay… katanya cuman tinggal jenderal yang mecet tombol “attack” nggak ada…

  2. klewang says:

    martoart said: Coba lihat, kemampuan teknologi dan jumlah peralatan militer kita kalah jauh dari Malaysia. “Tentara kita kan banyak dan jagoan?!”. Betul sih, tapi kalau dihitung prosentasenya dengan luas wilayah RI, sangatlah kurang. Dan jangan lupa, pada jaman sekarang ini kekuatan tanding sebuah negara tidak lagi diukur dari banyaknya tentara (kuantitas), tapi lebih pada penguasaan teknologi (kualitas).

    betul kang. kuantitas militer kita tidak sebanding dengan luas wilayah. sehingga kurang tangguh sebagai defender. tapi sebagai attacker? nanti dulu.belajar dari blitzkrieg yang dilancarkan jerman kepada perancis, jumlah yang lebih kecil mampu melahap kekuatan yang lebih besar dengan cara pemusatan titik serangan.karena doa orang yang teraniaya itu pasti diprioritaskan jawatan langitan,dan karena serangan orang yang teraniaya itu dijamin habis2an.

  3. martoart said: Maka mari kita berkaca, sehingga kita bisa bersama-sama memekikkan “Ganyang Malaysia!”, tapi pelan saja ya, ntar kedengaran tetangga.

    hmmm… sedih yo mas…

  4. sepunten says:

    sesama agama itu saudara (?) hehee…

  5. t4mp4h says:

    malaysia sudah mulai perang gerilya dengan mengirim satu agen terorisnya kesini, kapan nih kita gerilya ke malaysia ?

  6. t4mp4h said: malaysia sudah mulai perang gerilya dengan mengirim satu agen terorisnya kesini, kapan nih kita gerilya ke malaysia ?

    ayo nyulik siti nurhalizah…

  7. t4mp4h says:

    doniriwayanto said: ayo nyulik siti nurhalizah…

    wegah … kalah ayu karo manohara

  8. martoart says:

    t4mp4h said: manohara

    kalah karo anake badawi ke sopo yo? arep tak lamar kok lali jenenge

  9. ohtrie says:

    wah juan mbah, ku koq tambah ngefans tenan ta iki…gandrung akro tulisane sampean sing wus suwe ra isa tak temokake meneh je…..Nek ana widget “follower” mbok dipasang, ben aku isa meluNek raono ya tulung sambat sebut karo Kang Tambir ben di sumbang..Rebat cekap badhe ngocapaken matur sembah nuwun Katur Kagem mBah Marto-Seni

  10. martoart says:

    ohtrie said: Nek raono ya tulung sambat sebut karo Kang Tambir ben di sumbang..

    wedi ngko ndak disumbang doa…po neh nek deknen ngundang kancane kae, si hari untarto ko biologi ugm, malah disumbang lagu liwat radio

  11. ohtrie says:

    martoart said: wedi ngko ndak disumbang doa…po neh nek deknen ngundang kancane kae, si hari untarto ko biologi ugm, malah disumbang lagu liwat radio

    wekekekkekkk……Pancen sok ngono kae koq Kang Tambir ki, sampean apal juga ta….:)walah ngomongke radio koq ku dadi kelingan geronimo, swaragama, yasika jaman semono ya…. Iwan sidharta, Pulung Agusta, Lusi laksita…ehhm sapa meneh wis ….. lali……

  12. t4mp4h says:

    martoart said: si hari untarto ko biologi ugm, malah disumbang lagu liwat radio

    pabuu

  13. t4mp4h says:

    ohtrie said: wah juan mbah, ku koq tambah ngefans tenan ta iki…gandrung akro tulisane sampean sing wus suwe ra isa tak temokake meneh je…..Nek ana widget “follower” mbok dipasang, ben aku isa meluNek raono ya tulung sambat sebut karo Kang Tambir ben di sumbang..Rebat cekap badhe ngocapaken matur sembah nuwun Katur Kagem mBah Marto-Seni

    ndik MP ana fitur “favourite friend” … kuwi kaya follower juga

  14. ohtrie says:

    t4mp4h said: ndik MP ana fitur “favourite friend” … kuwi kaya follower juga

    nangendi ta….?sik sik tak ubeg ubege sik dab….

  15. bimosaurus says:

    mengingatkan lagi:Pesan Sukarno🙂 matur nuwun bos

  16. jatiagung says:

    lah saiki wes ganti bakar india….

  17. savikovic says:

    indon jadi In Down itu darimana sumbernya mas

  18. martoart says:

    wah, gimana jelasin asbabulnuzulnya yah? itu udah omongan umum sih. mulanya malah keluhan dari TKI dan Migrant Worker defender, tapi segera direspon ma kaum ultra nasionalis di sini. justru yg sebenarnya tak berarti apa-apaadalah penyebutan Negro untuk orang Afro. tapi ntar deh vic, sekalian gw cariin asal-usul penyebutan “kemoceng” misalnya (kidding)

  19. anazkia says:

    martoart said: wah, gimana jelasin asbabulnuzulnya yah? itu udah omongan umum sih. mulanya malah keluhan dari TKI dan Migrant Worker defender, tapi segera direspon ma kaum ultra nasionalis di sini. justru yg sebenarnya tak berarti apa-apaadalah penyebutan Negro untuk orang Afro. tapi ntar deh vic, sekalian gw cariin asal-usul penyebutan “kemoceng” misalnya (kidding)

    Mas, saya pernah nulis di blog “I’a not Indone” biasa pake bahasaku, bahasa sehari2, lagian waktu itu blogku belum banyak yang tahu. yang baca cuman temen deket sama anggota keluarga majikan saya, dia kaget saya nulis kayak githu. Di situ, saya nulis merasa keberatan dipanggil Indone, karena seolah merasa direndahkan. menantu majikan saya, aksih penjelasan, bahwa sebutan Indon bukan untuk merendahkan, tapi untuk menyingkat. meskipun, saya tetap merasa asing dengan kalimat itu.Penah juga, saya protes di meja makan, pas disebut negara Indon, saya bilang “Di peta nggak ada negara Indon” alasan anak dan menantu majikan saya masih sama, bahwa sebutan Indon adalah untuk memendekan kata Indonesia seperti sebutan Thai, untuk Thailand, Bangka untuk Bangladesh dan Malay, untuk Malaysia. Wallahu’alamKalau ari kata in down, saya meneukannya diforum2 diskusi dunia maya. Wallahu’alam😀

  20. anazkia says:

    Gubraks… panjang banget komentarku. Ngoceh lagi nih, Mas. Aku pernah mengahadiri kajian di UIAM (Universitas Antar Bangsa Malaysia) orang2 Indonesia aja yang dateng. kata Ustadznya, 40% dari penduduk malaysia adalah keturunan Indonesia. Maka tak heran ketika segala sesuatunya yang berbau Indonesia ada di sana, baik makanan, pakaian, terutama sekali adalah kebudayaan.Di beberapa tempat di malaysia, misalnya di Ijok negeri Selangor, masih banyak mayoritas keturunan Jawa. Sampai saat ini, masih ada tradisi ambeng, pun dengan di Johor (kata orang Johor keturunan Jawa) Mereka masih lekat berbahasa jawa, sebutan jawa, undak unduk jawa pokoknya mah kejawennya masih banget. Dan sekarang, ada kemirisan saya, entah kemirisan atau sebuah kebahagiaan di mana warga indonesia yang sudah lama menatap di Malaysia dengan status PR (permanen residence) berbondong2 berpindah kewarganegaraan :(( menjadi warga negara Malaysia…

  21. martoart says:

    anazkia said: saya pernah nulis di blog “I’a not Indone”

    Judul yang bagus, layak dijawab dengan “You are not alone”.Minta linknya, agar banyak teman (termasuk Savic tuh!) ikut ikut baca dan tahu.Oh ya, apa kamu kasih tahu rumusan internasional cara menggal kata kepada bosmu? Apalagi untuk negara. Sudah ada standar internasional dan untuk Indonesia jelas bukan Indon.Tapi memang Bertata bahasa sepertinya tidak begitu dipentingkan di Malaysia sehingga banyak humor di sini tentangnya.

  22. anazkia says:

    salah nulis, judule I’am not Indon”Jiah, kalau bosaku jarang malah nggak denger ngomong Indon kalau ibu, secara Ibua slinya juga orang Indonesia, Minang. persatuannya kuat banget lho, gak jauh beda ama orang2 Jawa dan Bawean yang ada di Malaysia

  23. martoart says:

    anazkia said: berbondong2 berpindah kewarganegaraan :(( menjadi warga negara Malaysia…

    Kalau negara tidak begitu baik, sebaiknya kita perbaiki. Kalau negara buruk, coba bertahan sebisa mungkin jangan keburu pergi, revolusi, dan Kalau negara berbuat begitu jahat kepada bangsanya, tak ada salahnya pindah.Tapi ngapain ke Malay? Nanggung bangetz!. hehehe

  24. martoart says:

    anazkia said: denger ngomong Indon kalau ibu

    Semoga karena kebodohan berbahasa saja, bukan karena kepicikan hati

  25. martoart said: Maka mari kita berkaca, sehingga kita bisa bersama-sama memekikkan “Ganyang Malaysia!”, tapi pelan saja ya, ntar kedengaran tetangga.

    kalo dulu bisa teriak “GO TO HELL WITH YOUR AID !!!”lha sekarang, bagaimana bisa teriak kenceng… kalo kelamaan mental otak aparat kita dipaksa jadi jongos, ngabdi terus ama yg dijadikannya sesembahan (penguasa). sedih banget… ngga ada yg bisa dihandalkan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s